Disubsidi Rp 58,7 Juta, Penjualan Mobil Fiat 500 Listrik Diharapkan Meningkat

oleh -243 Dilihat
oleh
Mobil Fiat 500 listrik. (ist)

JAKARTA, BEKASIPEDIA.com – Direktur Utama Fiat United Kingdom Damien Dally mengungkapkan bahwa permintaan mobil Fiat 500 listrik dalam sebulan terakhir telah melampaui gabungan lima bulan sebelumnya setelah peluncuran E-Grant atau subsidi senilai 3.000 poundsterling (Rp58,7 juta).

Melansir Autocar menyebutkan, diskon Fiat E-Grant diberikan bagi siapa saja yang membeli model 500 hatch atau convertible listrik, untuk merangsang permintaan EV perusahaan di pasar yang mandek, terutama di kalangan pembeli swasta.

Sejauh ini pada tahun 2023, EV telah menyumbang 15,7 persen dari registrasi kendaraan baru. Pada titik ini tahun lalu, mereka menguasai 14,7 persen pasar, meskipun karena krisis chip, volume pendaftarannya jauh lebih kecil.

“Saya senang dengan tanggapannya. Kami jelas harus melihat minat itu hingga penjualan, tetapi peningkatannya sangat mencengangkan. Dalam krisis biaya hidup yang sulit bagi pembeli swasta, jelas bahwa insentif untuk beralih bisa sangat kuat,” kata Dally seperti dilansir Kamis (13/7/2023).

E-Grant diluncurkan untuk memperingati satu tahun pemerintah menghapus segala bentuk insentif bagi pembeli mobil listrik.

Pada puncaknya, dukungan pemerintah berjumlah 5.000 poundsterling per kendaraan atau sekitar Rp97,9 juta ditambah diskon lebih lanjut untuk pemasangan pengisi daya rumah, tetapi turun 1.500 poundsterling atau Rp29,3 juta pada EV dengan harga lebih rendah saat ditarik.

Ketika Fiat’s E-Grant diluncurkan, Dally meminta pemerintah untuk mencocokkannya guna merangsang pasar, meskipun hingga saat ini pemerintah belum menunjukkan tanda-tanda akan mengubah posisinya, hal itu sangat kontras dengan banyak negara Eropa.

Jerman, misalnya, telah menawarkan hibah sebesar 9.000 euro atau Rp150 juta untuk merangsang penjualan.

Menyoroti pasar yang lesu ketika dia memperkenalkan E-Grant, Dally menunjuk ke stagnasi pangsa pasar pendaftaran EV setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan eksponensial.

Pangsa pasar kendaraan listrik telah meningkat dari 0,9 persen pada 2019 menjadi 4,4 persen pada 2020, naik 7,2 persen pada 2021, dan 14,4 persen pada 2022.

Mandat Kendaraan Nol Emisi yang akan diperkenalkan tahun depan dikabarkan akan dimulai dengan 22 persen tujuan pangsa pasar, meskipun dengan potensi pengurangan sebagai akibat dari dampak krisis biaya hidup.

Dally juga menyoroti penelitian Auto Trader yang diterbitkan dengan judul ‘Jalan Menuju 2030’, yang menunjukkan bahwa jumlah pertanyaan yang dikirim ke pengecer tentang mobil listrik telah turun 65 persen dari tahun ke tahun, dengan pertanyaan EV saat ini hanya menyumbang 9 persen dari total dibandingkan dengan 27 persen tahun lalu.

Fiat belum menetapkan tenggat waktu kapan skema tersebut akan berakhir, tetapi Dally berjanji bahwa dia ingin mempertahankannya setidaknya hingga akhir tahun.

Dia juga menegaskan bahwa E-Grant tidak akan diterapkan pada Abarth 500e, yang dibanderol dari 34.195 poundsterling atau Rp670 juta, kenaikan harga yang relatif sederhana dibandingkan Fiat 500 listrik meskipun output daya dan kredensial kinerjanya meningkat.

“Abarth sudah merupakan tawaran yang bagus, dan penting bagi kami untuk memisahkan kedua merek tersebut,” katanya. (rus/ant)

“Anda Ingin Kerjasama Publikasi Artikel Promosi Usaha Anda di BEKASIPEDIA.com dan JAKARTAPEDIA.co.id Hanya Rp 500.000 / bulan Bisa WA ke 081510868686”