Walikota: Jengkel Bekasi Disebut Jadi Sarang Teroris

oleh -346 views
Tim Detasemen Khusus (Densus) Antiteror 88 Mabes Polri mengamankan seorang pria yang diduga terlibat dalam perkara terorisme di Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, Selasa (14/5/2019) malam. (ist)

BEKASI SELATAN, BEKASIPEDIA.com – Telinga Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mulai panas setelah daerahnya dikaitkan dengan banyaknya penangkapan terduga teroris. Apalagi, politisi Golkar itu tak mau disebut daerahnya dicap sebagai sarang teroris.

“Teman-teman harus memberitakan Kota Bekasi dengan Kabupaten Bekasi itu harus dibedakan, jangan hanya tulis Bekasinya saja. Bekasi dicap sebagai Sarang Teroris itu Bekasi kan ada dua, kota dan kabupaten,” kata Rahmat seperti ditukil Selasa (15/10/2019). Namun, dia mengaku, ada beberapa terduga teroris yang bertempat tinggal di Kota Bekasi. Pihaknya menyatakan kesulitan mengeidentifikasi keberadaan teroris yang bersembunyi di tenga-tengah warga.

“Di kota yang plural ini memang sulit untuk bisa mengidentifikasi masalah itu,” imbuhnya.

Untuk itu, Rahmat mengaku, pentingnya untuk melakukan pembaruan data penduduk. Terutama untuk pendatang baru diwajibkan untuk melapor ke aparat lingkungan setempat.

“Minimal ada updating data selama satu bulan sekali,” ujarnya.

Tak hanya itu saja, Rahmat mengimbau kepada seluruh warganya untuk bisa peka dengan lingkungan sekitarnya. Terutama jika ada pendatang baru yang bersikap aneh, untuk segera melapor ke aparat yang berwenang. “Ada yang datang lapor dengan berprilaku aneh itu jangan didiamkan saja. Dan sekali lagi itu tadi, judge-nya Bekasi itu aduh,” katanya.

Sementara itu seperti diketahui Detasemen Khusus Anti Teror 88 Mabes Polri telah menggeledah rumah kontrakan di Kampung Rawakalong RT 2/4, Nomor 88, Desa Karang Satria, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Minggu (13/10/2019) kemarin.

Berdasarkan pantauan, rumah kontrakan dengan lebar 2,5 meter ini sudah tak berpenghuni. Densus menggeledah rumah kontrakan berwarna biru ini.

Di dalam, Densus membawa sejumlah barang bukti seperti buku bacaan terkait Jihad, Khilafah maupun buku bergambar lambang bendera hitam bertuliskan tauhid. Ada juga barang seperti paku hingga kabel. (*)