Walikota Bekasi Meminta Polisi Berikan Sanksi Pelanggar PSBB

oleh -322 views
Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi bersama Satlantas Polres Metro Kota Bekasi, AKBP Ojo Ruslani memantau PSBB di Check Point. (foto: humas)

BEKASI SELATAN, BEKASIPEDIA.com – Sejumlah pelanggaran masih ditemukan pada pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Bekasi, Jawa Barat. Diketahui PSBB di Kota Bekasi pada hari ini (20/4/2020), sudah memasuki hari keenam.

Namun, pelanggaran yang ditemukan mayoritas adalah pengguna kendaraan baik itu roda dua maupun roda empat, adapun pelanggaran yang kerap kali didapati ialah pengendara tidak mengenakan masker.

Selain tidak mengenakan masker, banyak juga ditemukan pengendara sepeda motor yang berboncengan (tidak satu alamat).

Pelanggaran itu, banyak ditemukan di pos Check Point PSBB di perbatasan antara Kota Bekasi dengan Kabupaten Bekasi di Jalan Ir. Juanda (Bulak Kapal Bekasi Timur).

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi sangat menyayangkan banyaknya pelanggaran tersebut terjadi saat penerapan PSBB yang telah diberlakukan.

“Saya sudah sampaikan, hari pertama kedua sanksinya masih persuasif, hari ketiga empat warning. Nah, hari kelima enam dan seterusnya saya minta ada penegakan.

Ketua timnya (Pos Pengaman PSBB) Polantas, lanjut Rahmat mengatakan,”Penegakannya seperti yang diungkapkan Dirlantas pada saat di Kantor Pos saat beberapa hari lalu, penegakan sanksi ada formulirnya khusus,” ujar Walikota Bekasi, Rahmat Effendi, di Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Bekasi di Stadion Patriot Chandrabhaga.

Walikota mengatakan, meski penerapan PSBB telah diberlakukan baik di Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi dan DKI Jakarta, namun pergerakan kendaraan dari Bekasi ke Jakarta masih cukup tinggi.

“Pagi tadi, saya ke beberapa titik namun pergerakan manusia masih tinggi, baik di jalan propinsi, jalan negara dan di stasiun menuju DKI,” katanya. (bangpede)