Terduga Teroris yang Ditangkap Densus 88 di Kota Bekasi Ternyaa Pernah Jadi Pengurus RT

oleh -89 views

BEKASI UTARA, BEKASIPEDIA.com – Sebanyak tiga terduga teroris dari jaringan Jamaah Islamiyah (JI) ditangkap Tim Densus 88 Antiteror pada Jumat, 10 September 2021 lalu.

Dari ketiga terduga teroris tersebut, dua diantaranya ditangkap di wilayah Kelurahan Harapan Jaya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, Jawa Barat masing-masing berinisial MEK dan S.

Terduga teroris MEK lebih tepatnya ditangkap di wilayah Jalan Duwet, RT 01 RW 05, Kelurahan Harapan Jaya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi.

Sedangkan terduga teroris S ditangkap di Jalan Bangau IX, RT 3 RW 23, Kelurahan Harapan Jaya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, Jawa Barat.

Ketiga orang tersebut diduga terlibat dalam jaringan teroris Jamaah Islamiyah (JI).

Haris Fadillah, Ketua RT di lingkungan tempat tinggal terduga teroris S, mengatakan, bahwa warganya itu sehari-harinya bekerja di salah satu perusahaan pelat merah alias BUMN.

“Dia tuh (S) kerja di Kimia Farma di Pulogadung,” kata Haris dikutip dari TribunJakarta, Selasa (14/09/2021).

Selain aktif bekerja di perusahaan BUMN, kata Hari, S juga mengelola yayasan yatim piatu.

Menurut Haris, S merupakan warga yang sudah tinggal lama di lingkungan setempat. Selama ini, ia juga aktif di berbagai kegiatan kemasyarakatan.

Bahkan, menurut Haris, terduga S pernah menjadi pengurus RT di lingkungan tempat tinggalnya.

“Dia (S) warga sini, tinggal sama istri, anaknya ada tiga satu sudah menikah, dua lagi masih kuliah,” ucap Haris.

Saat ditangkap, Haris melanjutkan, Tim Densus 88 juga mengamankan sejumlah barang bukti antara lain berupa ponsel, dompet dan uang Rp22 juta.

“(Barang bukti yang diamankan) dompet, handphone, duit Rp22 juta duit yayasan dia untuk anak yatim,” kata Haris.

Lebih lanjut, Haris menjelaskan kronologi penangkapan S berawal pada Jumat (10/09/2021).

Ketika itu, Tim Densus 88 tiba-tiba datang langsung mengamankan S usai Shalat Subuh.

“Satu orang aja kalau di sini (yang ditangkap), diamankan pas setelah shalat subuh, inisial S,” ucap Haris.

Setelah menangkap S, polisi kembali ke rumah terduga pelaku untuk melakukan penggeledahan.

Saat penggeledahan tersebut, Haris saat diminta untuk mendampingi Tim Densus 88. Ia juga diminta melihat sejumlah barang bukti yang diamankan polisi.

“Jam setengah 7-an, saya baru aja habis anter istri jam enam, langsung datang minta untuk mendampingi,” ucapnya.

Selain barang-barang dan uang, polisi juga menyita sejumlah barang seperti spanduk yayasan yatim piatu dan sejumlah majalah.(ist/jek)