Siapa yang Masih Keluyuran Hingga 21.00 WIB di Kota Bekasi? Akan Ditangkap Petugas

oleh -436 views
Wakil Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto. (ist)

BEKASI SELATAN, BEKASIPEDIA.com – Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat mulai membatasi aktivitas warganya hingga jam 21.00 WIB. Bagi yang mereka yang kedapatan masih di luar rumah tanpa keperluan mendesak, maka akan ditindak.

Peraturan jam malam ini tertuang dalam surat edaran Wali Kota Bekasi Nomor: 488/2390/Setda.HUM yang diteken pada 1 April 2020 tentang peningkatan kewaspadaan terhadap risiko penyebaran infeksi Covid-19 di lingkungan sekitar masyarakat Kota Bekasi.

Dalam surat itu, meminta masyarakat tetap berada di rumah selama 14 hari dan tidak bepergian keluar kota atau bahkan keluar negeri untuk mencegah kemungkinan penularan atau penyebaran Covid-19.

Sedangkan di poin kedua jika ada keperluan mendesak untuk keluar rumah, maka dianjurkan mengikuti protokol kewaspadaan diri saat keluar rumah dengan wajib memakai masker.

“Berkenaan dengan nomor 2, masyarakat membatasi kegiatan di luar rumah hanya sampai pukul 21.00 WIB,” demikian bunyi poin ketiga dalam surat yang ditandatangani oleh Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi yang dilansir Senin (6/4/2020).

Surat ini sudah diimplementasikan. Semalam, petugas gabungan antara pemerintah dengan TNI/Polri, melakukan patroli di sejumlah titik. Sasarannya adalah rumah makan, kedai kopi yang masih menerima pelanggan untuk mengkonsumsi di tempat.

“Kami meminta supaya layanan pesan antar atau layanan dibungkus,” kata Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto.

Adapun bagi yang masih suka nongkrong dan berkumpul di luar rumah, pemerintah Kota Bekasi telah menyiapkan “penjara” sementara, yaitu sebuah rumah singgah Dinas Sosial di depan TPU Padurenan, Mustikajaya.

“Di sana masih banyak kosong, sampai corona selesai baru kalian dipulangkan,” kata Tri kepada sekelompok pemuda yang kedapatan nongkrong di bilangan Bekasi Selatan. (*)