Linmas yang Diduga Perkosa Wanita Tunarungu di Bekasi Belum Jadi Tersangka, Berikut Alasan Polisi…

oleh -72 views
Ilustrasi Perkosaan. (ist)

BEKASI TIMUR, BEKASIPEDIA.com – Polres Metro Bekasi Kota sudah memeriksa oknum pelindung masyarakat (linmas), BL, yang diduga memperkosa wanita tunarungu, NS (20). Meski demikian, polisi belum menetapkan BL sebagai tersangka kasus tersebut.

“Untuk yang (terduga pemerkosa wanita) tunarungu sudah dilakukan pemeriksaan. Iya (belum jadi tersangka). Statusnya masih terlapor,” ujar Kasubag Humas Polres Metro Bekasi Kompol Erna Ruswing Andari seperti dilansir dari kompas.com pada Minggu (18/4/2021)

Menurut Erna, penyidik dari unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Bekasi Kota masih melakukan penyelidikan dengan memeriksa korban. Sebab, kata Erna, korban harus didampingi psikiater dan ahli bahasa saat diperiksa polisi. “Sementara dari PPA sekarang (kasus) masih dalam penyelidikan. Korban juga masih kami periksa karena dalam hal ini kami membutuhkan psikiater,” kata Erna.

Sebelumnya, aksi dugaan pemerkosaan terjadi di Kompleks Kuburan Jati kawasan Duren Jaya, Bekasi Timur, Jawa Barat, pada Rabu (17/3/2021) dini hari.

Kuasa hukum korban dari LBH GMBI, Herli, menjelaskan, korban hendak pulang ke rumah setelah main dari rumah temannya, Selasa (16/3/2021), pukul 18.00 WIB.

Korban bertemu seorang pria tak dikenal yang merayu untuk jalan-jalan di sekitar Terminal Induk Bekasi, Jawa Barat. Kemudian korban diajak jalan oleh pria tersebut hingga larut malam. Korban dibawa ke kontrakan untuk diperkosa. “Korban melawan dan berontak akhirnya korban dipukul bagian pinggang, diremas payudaranya dan dicekik lehernya. Korban ketakutan dan kabur,” ujar Herli, Senin (29/3/2021), seperti dikutip Warta Kota.

Korban yang melarikan diri bertemu dengan BL. Pelaku kemudian membantu korban mengusir pria yang tak dikenal yang mengejarnya. Saat itu, korban dicekoki minuman keras oleh BL hingga hampir tak sadarkan diri dan dibawa ke kuburan. “Pelaku oknum linmas malah memberikan minuman kepada korban yang telah dicampur dengan obat. Kemudian korban merasa pusing dan dibawa sama pelaku ke kuburan Jati Duren Jaya,” tutur Herli.

Di lokasi itu, korban diperkosa oleh BL setelah sebelumnya juga mendapatkan ancaman. “Dilakukan di situ (kuburan) pemerkosaan. Bahkan dekat makam kakeknya si korban. Kebetulan (kakek) dimakamkan dekat situ” kata Herli. (jek/ist)