Kenali & Hindari Makanan yang Bisa Bikin Pendarahan Otak Seperti Tukul Arwana

oleh -91 views
Tukul Arwana, Pelawak.

BEKASI SELATAN, BEKASIPEDIA.com – Untuk mencegah pendarahan otak seperti Tukul Arwana, ada sejumlah makanan yang sebaiknya dihindari. Jika sudah mengalami serangan ini bisa selain pengobatan mahal juga bisa berakibat fatal sahabat BEKASIPEDIA.

Karena itu mencegah terjadinya pendarahan otak jauh lebih baik daripada mengobati. Jika dilihat dari penyebabnya, perdarahan subarachnoid bisa dibagi ke dalam dua jenis, yaitu perdarahan subarachnoid traumatik dan non-traumatik.

Perdarahan subarachnoid traumatik, biasanya terjadi karena adanya cedera kepala yang bersifat berat.

Misalnya, kecelakaan lalu lintas, terjatuh, ataupun tertimpa dengan keras di bagian kepala. Sementara pada perdarahan subarachnoid non-traumatik, perdarahan biasanya muncul secara tiba-tiba dan tidak didahului cedera.

Penyebab terjadinya perdarahan subarachnoid non-traumatik paling sering adalah pecah aneurisma otak yang kemudian menyebabkan pembengkakan dan menipisnya dinding pembuluh pembuluh darah.

Alhasil, pembuluh darah dapat pecah dan menyebabkan perdarahan, serta membentuk gumpalan darah di ruang subarachnoid selaput meningen.

Selain makanan, ada sejumlah hal yang sebaiknya juga dihindari untuk mencegah terjadinya pendarahan otak.

Misalnya hindari kebiasaan merokok, tekanan darah yang terlalu tinggi, kecanduan alkohol, hingga riwayat penyakit yang sama pada keluarga.

Tapi jangan khawatir, ternyata mengatur pola makan bisa menjadi salah satu cara terbaik untuk mencegah pendarahan otak terjadi. Mengutip laman halodoc, Sabtu (25/9/2021), berikut ini sejumlah makanan yang bisa memicu serangan sehingga sebaiknya dihindari:

1. Makanan Olahan.

Penyakit hipertensi alias tekanan darah tinggi bisa menjadi faktor risiko seseorang terserang peradarahan subarachnoid. Maka dari itu, sangat penting untuk menghindari jenis makanan yang bisa menyebabkan tekanan darah meningkat, misalnya makanan olahan dan jenis makanan kalengan.

Pasalnya, jenis makanan ini memiliki kandungan garam dalam jumlah yang tinggi. Terlalu banyak mengonsumsi garam bisa menyebabkan tekanan darah meningkat secara drastis dan memicu hipertensi.

2. Kopi dan Kafein.

Agar lebih sehat dan terhindar dari perdarahan subarachnoid, mulailah untuk membatasi asupan kopi dan makanan lain yang banyak mengandung kafein.

Nyatanya, mengonsumsi kafein secara berlebihan bisa menyebabkan hipertensi dan mengganggu kesehatan secara keseluruhan.

3. Alkohol.

Selain hipertensi, kebiasaan mengonsumsi alkohol juga disebut dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami perdarahan subarachnoid.

Maka dari itu, sangat penting membatasi, bahkan menjauhi alkohol. Nyatanya, kebiasaan mengonsumsi alkohol bisa memicu berbagai penyakit berbahaya, termasuk perlemakan hati alias fatty liver.

Nah jika Anda mengalami gejala seperti ini, sebaiknya berhati-hati karena bisa jadi terkena pendarahan otak:

– Sakit kepala parah yang tiba-tiba.

– Kelemahan pada lengan atau kaki.

– Mual, muntah.

– Kesulitan berbicara atau tidak mengerti pembicaraan.

– Kesulitan menelan.

– Kesulitan menulis atau membaca.

– Gangguan pada penglihatan pada salah satu atau kedua mata.

– Kehilangan keseimbangan dan koordinasi, pusing.

– Apatis, mengantuk.

– Kehilangan kesadaran.

– Linglung, mengigau.

– Indera pengecap yang tidak berfungsi normal.

(ist/jek)